Manufacturers

Suppliers

  • 120
  • 15
  • 160
  • 25
  • 400

When My Baby Was Born & Ended Up In NICU

MY STORY  |  PREGNANCY  |  02 Aug '19


Bismillah.. akhirnya, aku pengen share pengalamanku melahirkan bayi prematur yang sempat dirawat di NICU dan perina selama 2 minggu lebih.

Sebelumnya, masih sedikit trauma kalo inget-inget runtutan kejadian serba dadakan itu. But I've made my mind. So, here we go :)

Disclaimer: tulisan ini dibuat pas anakku berumur 1 bulan, sekarang baby Alhamdulillah sudah 2 bulan lebih dan beratnya sudah 3.8 kg :)

Ga berasa, baby sebentar lagi umurnya 1 bulan. MasyaAllah, tabarakallah.

Kalo flashback sebulan yang lalu, tepat hari Senin sebelum baby lahir, aku dan suami lagi santai-santai di RS, main hago, sambil berunding mau makan apa yah nanti malem si ayah. Abis itu mau beli cemilan apa, soalnya qadarullah ayah juga lg ga puasa semingguan itu. Aku lagi dirawat di RS karena ketubanku mendadak drop dan harus dipantau serius.

Ga lupa, pas itu lagi bolak balik ngecek infusan. Mungkin pas waktu ini lg dipindah dr infus kiri ke tangan kanan. Saking intensnya cairan infus yg harus masuk ke dlm pembuluh darah sejak day 1 aku dirawat. Hihi.

Long story short, keesokan hari nya, siangan memang saya udah janjian sm dokter obgyn buat usg lagi. Tapi emang knp, hasil CTG dr malem sebelumnya dan pas pagi, gerakan baby udah jarang banget. Tapi detak jantung aman. Kontraksi aman. Sempet panik, tapi karena djj (denyut jantung janin) di cek setiap 2 jam dan selalu bagus jd kupikir dedek bayi sedang tidur ajah how clueless.

Dokter obgyn akhirnya dateng sekitar jam 2an. Aku baru aja bangun tidur siang. Terakhir makan jam 12 siangan, makan makanan rs. Dianter sm Mba suster ke poly kebidanan dan dokternya udah nunggu.

"Gimana Raminda? Ini klo bagus kontrol lagi selasa minggu depan yah"

Me: "iya dok. Paling tadi pagi pas di CTG kayaknya bayinya jarang gerak"

Terus saya naik ke tempat tidur buat di usg feto. Muka si dokter lgsg merengut. Dia bilang "makin parah ya ini.. air ketubanya makin ga ada..."

Eyke dlm hati: WHAT?? Hmmm coba coba, ditanya pertanyaan yang lebih bisa menghibur.

"Kalo berat badan babynya gimana, dok?" Soalnya dari kemarin aku emang lg ngejar ketertinggalan bbj (berat badan janin) kan yah. "Berat bayinya udh naik, tp ini air ketubannya udah ga ada. Operasi ya"

What? Wait. "Mksdnya operasi kapan ini dok?"

Aku butuh waktu untuk mempersiapkan diri. Memproses informasi kayak gini ga bisa cepet-cepet.

"Secepatnya. Malem ini ya." Kemudian dokternya beres-beres peralatan usg dan kembali ke meja konsultasi. Kepala masih agak diangan-angan. Masih berusaha mencerna kata-kata Pak Dokter. Operasi? Sectio? Aku tu di suntik aja cupu. Drama dulu. Terus aku harus deal with sectio?? Aku butuh oksigen!!!

Kepanikan itu disusul dengan pertanyaan, wah separah itu yah kondisinya sampe harus dilahirin saat itu juga. Menatap muka suami yang juga cengo denger kata-kata dokter, malah bikin aku mewek, dokternya ngisi form buat sc sore itu juga. "Terakhir makan jam brp Mba?"

Me: (msh agak ngawang) "ngg... " nyolek suami. Saking skip nya aku tuh.

Suami: "sekitar jam 12an lah dok"

Pak Dokter: "kalo gitu 6 jam ya setelah makan malem. Tapi ngepas buka puasa. Jam 7 deh ya mulai operasi, sus ini tolong ya diurus. Jgn lupa back up NICU"

Nyess banget dengernya. "Back up NICU", hiks di titik itu bener-bener ga bisa stay cool. Langsung mleber air mata, gatau harus ngomong apa. Semuanya campur aduk. But first thing first, "Dok tapi kalo dilahirin sekarang, babynya bakal sehat-sehat aja kan Dok?" Cuma bisa kepikiran pertanyaan macem gitu.

"Yang jelas, klo ga dilahirin babynya bakal kenapa-kenapa" gitu jawaban dokternya. Inget banget karena itulah yang membuat aku tiba-tibaa punya kekuatan. Sebelum bisa berhenti air mata, udah diangkut lg sama susternya pake kursi roda. Dokternya juga rada buang muka, entah dia gaenak berada ditengah-tengah drama ini, atau apa. Sepanjang perjalanan dr poli ke kamar rawat inap, suster dan suami berusaha menenangkan. Tapi banyak banget yang kelebetan di kepala. How do I prepare myself for operation?? Will my baby be okay if he born today??

Sampe kamar rawat inap langsung tes darah dan tes alergi. Biasanya aku drama tapi kali itu ga ada berasa apa-apa. Pikiran masih kocar kacir. Tinggal lah aku sendiri di kamar rawat inap, suster bolak balik masuk buat persiapan sectio. Suami juga izin mau ngurusin administrasi buat lahiran. Ngabarin orang tua kita juga. Berhubung udh jam setengah empat an, dan operasi jam 7, kebayang deh orang tua kami bakal sekaget apa.

Ya begitu lah, denger murotal sambil komat kamit baca doa. Oh iya pas suster lagi minta tanda tangan buat operasi, sempet nanya, dsa nya siapa.

Susternya jawab "Dokter Idham, Mba"

"Bagus ga dia sus?"

"Wah jgn ditanya Mba, bagus banget"

Hiks. Sefruit kegembiraan lah ditengah-tengah kekisruhan ini.

Bener-bener ga berasa tau-tau udh jam 6. Terus suster udh ngasih tau aja. "Mba, ini persiapan setengah jam 6:30 ke ruang operasi ya."

Huhu cepat sekali. Udh ga bisa digambarin sih perasaan saat itu kayak apa, bener-bener lillahitaaala, pasrah sama Allah, bismillah.

Operasi berjalan kira-kira sejam. Proses lahirannya sendiri paling 15 menit, dari mulai dokter obgyn berdoa sebelum mulai, sampai denger suara bayi nangis. Sebenernya agak mencekam sih momen itu. Ditungguin dokter anak  juga pas lahiran. Soalnya mungkin ini high risk case ya, dan prematur juga. Jd dijagain dsa juga.

Momen Pas baby nangis pertama keluar dari perut aku, wah rasanya.... "men gue udh jd ibu. Itu si anak udh keliatan." Bener-bener ga bisa diungkapin into words. Tp sayangnya beberapa detik setelah babynya nangis dia sesek jadi langsung dibawa ke nicu sama suster nicu yg emang udah stand by disitu. Meninggalkan aku dan dokter obgyn yg sedang mejahit luka c-section. Klo di video-video gemes orang setelah lahir bisa yang namanya IMD, atau minimal lihat muka baby, aku engga denger nangis aja, terus bayinya langsung dibawa ke NICU kalo diinget-inget itu saat-saat terbahagia sekaligus saat paling sediih banget. Habis operasi, nunggu diruang pemulihan, suami akhirnya datang sama orang tua. Suami muka nya datar, padahal dia abis adzanin bayi dan abis nganter baby ke NICU.

Dia bilang menurut Dokter Idham, baby harus dibantu nafas pake oksigen kalo ga, bisa collapse. Denger itu cuma bisa nangis. Ga kebayang sekhawatir apa sih pas itu. Ketemu bayi blm tp udh dpt kabar klo bayinya harus dikasih treatment khusus buat bertahan hidup :(

And that's how my baby ended up in NICU.

Kisah masih berlanjut, perjuangan bayi bertahan hidup di NICU. Stay tuned!

Yuk download aplikasi Babyo di Android & iOS dan bergabung dengan ribuan Moms lainnya untuk saling berbagi cerita dan mendapatkan rewards! You really don't want to miss out!

522 Raminda Azka

Comments

Related Stories

LATEST POSTS

Begini Efeknya Kalau Menunda KB

Moms ada yang berencana KB tapi terus tertunda? Wajib simak cerita yang satu ini!

Jangan Sepelekan Pemeriksaan USG Saat Kehamilan, Ini Alasannya!

USG di masa kehamilan itu penting loh Moms! Yuk, simak ulasan berikut ini.

Ceritaku Hamil Kembar dan Mengalami Preeklampsia

Dibalik kelucuan memiliki bayi kembar, ternyata ada hal-hal yang perlu diwaspadai, salah satunya preeklampsia.

Cerita Kehamilan dan Melahirkan Mom Devita

Moms, yuk simak cerita kehamilan dan melahirkan Mom Devita berikut ini.

Cerita Promilku di Usia 35 Tahun

Moms sedang merencanakan program hamil? Simak yang satu ini yuk!

Aku Ngidam Belut, Amankah Di Konsumsi Saat Hamil?

Amankah ibu hamil mengonsumsi belut? Baca yang berikut ini.

Pengalaman Kuretase di Usia Kehamilan 11 Minggu

Salah satu resiko yang dapat terjadi pada Ibu hamil adalah keguguran. Setelah itu biasanya Mom akan dianjurkan untuk kuretase.

Pengalaman Program Hamil dengan Memiliki Myoma di Rahim

Di awal pernikahan aku dan suami sudah berencana ingin segera memiliki momongan. Karena kami sudah berpacaran 4 tahun, jadi rasanya sudah cukup [...]

7 Langkah Persiapan Persalinan Penuh Cinta

Ternyata perkara melahirkan bukan terjadi begitu saja. Tanpa persiapan, maka tak jarang kenangan buruk yang akan tersimpan dalam waktu yang [...]

Ceritaku Hampir Khilaf Saat Hamil

Siapa Moms yang pernah merasa galau ketika tahu hamil? You're not alone. Baca cerita ini yuk.

Proses Persalinan Anak Kedua Lebih Cepat, Benarkah?

Kata orang melahirkan anak kedua akan jauh lebih mudah dan lebih cepat dari anak pertama. Benarkah demikian?

Tips Jarak Kehamilan Antara Kakak dan Adik

Berapa jarak kehamilan yang ideal? Setiap orang pasti punya alasannya masing-masing ya. Berikut ini cerita dari Mom Ngel Zhuang.

7 Hal Penting yang Harus Dipersiapkan Sebelum Persalinan

Memasuki trimester ketiga, ibu hamil biasanya akan merasakan dag dig dug antara bahagia karena akan segera bertemu dengan sang buah hati dan [...]

Hindari Perkataan Negatif Terhadap Ibu Hamil

Yuk hindari mom-shaming dan bersama-sama memberikan dukungan terhadap para orang tua lainnya. Simak cerita berikut ini ya.

Tips Mengatasi Perut Gatal Saat Hamil

Ibu hamil sering mengalami gatal-gatal di kulit karena berbagai hal. Apa pun penyebabnya, berikut ini beberapat tips mengatasi perut gatal saat hamil.

Perbedaan USG 2D, 3D dan 4D

Bagi Moms yang tengah hamil tentunya USG sudah tidak asing lagi, ya. Seiring perkembangan zaman USG untuk memeriksa kondisi janin pun semakin [...]

5 Tanda Awal Kehamilan yang Dapat Dideteksi Tanpa Testpack

Apakah Moms mengalami telat haid? Atau merasa eneg mual ingin muntah setiap pagi dan bertanya-tanya jangan-jangan Moms sedang hamil? Jika memang [...]

Couvade Syndrome: Suami Ngidam saat Istri Hamil Ternyata Bukan Mitos

Salah satu hal yang sering dianggap tidak masuk akal adalah suami yang ikut ngidam saat Moms hamil. Di dunia medis, hal ini disebut sebagai [...]

3 Manfaat Jeruk Lemon bagi Kehamilan

Ibu hamil disarankan untuk memenuhi kebutuhan nutrisinya termasuk vitamin C. Oleh karena itu, jeruk lemon juga baik untuk kesehatan ibu hamil.

Berhubungan Intim Terbukti Berhasil Memancing Kontraksi

Kata orang berhubungan intim di kala hamil tua dapat memicu kontraksi. Betulkah demikian?