Manufacturers

Suppliers

  • 120
  • 15
  • 160
  • 25
  • 400

Sukses Toilet Training meski Anak Divonis Fimosis

GROWTH & DEVELOPMENT  |  HEALTH TIPS  |  MY STORY  |  TODDLER  |  07 Nov '19


Sekitar 2 minggu yang lalu arsen di vonis dokter terkena fimosis menurut DSA nya. Karena kulup kepala penisnya masih melekat belum terbuka semua. Jadi arsen itu sering sekali panas,, sebulan bisa 2 x panasnya, lalu dokter cek kemaluannya dan ternyata terkena fimosis.

"Nanti di lepas aja diapersnya, anak usia 2 tahun harus udah bisa TT (toilet training) kan udah ngerti perintah" kata DSA nya.
"iya dok, saya udah sering sih ngajakn dia TT, tp malah engga pipis2 seharian. "
"iya di coba terus nanti juga ngerti, bisa jadi fimosis nya dari diapersnya, nanti kalo ga di lepas takut kena ISK (infeksi saluran kemih, sekarang di coba di obati pakai salep dulu ya." lanjut dokternya lagi.

Sebenarnya dari sebelum WWL (weaning with love) saya memang berencana akan melakukan TT dulu namun waktu itu dia belum siap, nyata nya seharian gak pipis2, entah karema engga nyaman atau belum terbiasa. Akhirnya gagal
‎di usia 23 bulan di lakukan WWL dan berhasil dalam waktu hanya 2 hari. Ternyata WWL ga sesulit yang dibayangkan. Bbahkan menurut aku TT itu yang sangat melelahkan haha.
Sebulan setelah WWL Di usia 24 bulan, saya coba melakukan TT kembali, saya sounding, saya ajakin tiap 2 jam ke kamar mandi tapi gak ada hasil, malah nangis2. Akhirnya saya justru kelelahan, pipis dimana2 belum lagi , lagi main di tetangga tiba2 dia pup, ngepel lagi. Nyuci tiap hari. Ternyata memang butuh kesiapan dari ibu nya bukan hanya anaknya saja. Aku pakaikan dia diapers lagi.

Di usia yg ke 28bulan dan dokternya menyatakan terkena fimosis mau engga mau harus lepas deapers. Dan alhamdulillah cuman 1 minggu sudah bisa pipis di toilet. Gimana cara nya??

1. Cari waktu yang tepat

Toilet training itu bukan siapa cepat dia paling bagus, karena menurut dokter usia ideal untuk TT itu antara 2-3 tahun karena di usia itu anak sudah ngerti perintah, bisa membedakan mana pup mana pipis.

2. Butuh kesiapan bukan hanya anaknya juga ibu nya

Seperti WWL, untuk TT juga bukan hanya anaknya tp ibu nya juga harus siap karena memang memakai deapers itu memberikan rasa nyaman untuk ibu juga anknya. Untuk ibunya tidak harus bolak balik ke kamer mandi untuk pipisin anaknya, tidak perlu ngepel lantai, nyuci tiap hri. Dan untuk anaknya pipis nya bisa sambil tidur. Untuk itu butuh kesiapan yang matang.

3. Tidak sedang sakit atau berbarengan dengan WWL

Pastikan kodisi anak itu sehat, dan tidak berbarengan dengan WWL agar tidak menimbulkan emosi kepada anak.

4. Tidak sedang ingin bepergian

Usahakan untuk melakukan TT ketika tidak sedang ingin bepergian. Kenapa? Karena ketika bepergian dan memakai diapers lagi, si anak malah bingung. Dan akhirnya keasyikan memakai diapers lagi.

5. Sounding

Beritahu dia kalau mau pipis/pup di toilet. Dan usahakan untuk bilang setiap kali ingin pipis/pup. Bhkn kita sebagai orang tua nya bisa memberikan contoh, misal : bunda mau pipis dulu ya.

Yuk download aplikasi Babyo di Android & iOS dan bergabung dengan ribuan Moms lainnya untuk saling berbagi cerita dan mendapatkan rewards! You really don't want to miss out!

365 Desis Triyasih Furwanti

Comments

Related Stories

LATEST POSTS

Vaksin di Usia 2 Tahun

Memasuki Usia Malvin yang ke-2 tahun, ngelanjutin Vaksin Hepatitis A dan Demam Tifoid (Typhoid) atau Tifus.