DAILY FEED

Dampak Positif PAUD Bagi Si Kecil Dampak Positif PAUD Bagi Si Kecil
18 Feb '19

Memulai MPASI Saat 6 Bulan atau 5,5 Bulan? Memulai MPASI Saat 6 Bulan atau 5,5 Bulan?
18 Feb '19

Trik Mudah Menyiapkan Makanan Pelancar ASI Trik Mudah Menyiapkan Makanan Pelancar ASI
18 Feb '19

Makanan Benar = ASI Lancar Makanan Benar = ASI Lancar
18 Feb '19

Tips Anti Sembelit Murah dan Mudah untuk Bumil Tips Anti Sembelit Murah dan Mudah untuk Bumil
18 Feb '19

Share, Earn & Enjoy with Mom Niha Share, Earn & Enjoy with Mom Niha
18 Feb '19

Makanan Ampuh yang Membuat ASI Makin Deras Makanan Ampuh yang Membuat ASI Makin Deras
18 Feb '19

Review Scoora Odin Baby Bath 2 in 1 by Mom Vynditan Review Scoora Odin Baby Bath 2 in 1 by Mom Vynditan
18 Feb '19

Roti Abon Keju Camilan Bergizi untuk si Kecil Roti Abon Keju Camilan Bergizi untuk si Kecil
18 Feb '19

Babyo Review Cheers360 Cup Babyo Review Cheers360 Cup
18 Feb '19

Perlukah Mengonsumsi ASI Booster? Perlukah Mengonsumsi ASI Booster?
18 Feb '19

Mengapa Ada Gula dalam Susu Formula? Mengapa Ada Gula dalam Susu Formula?
18 Feb '19

Sayur Bening ASI Boosterku Sayur Bening ASI Boosterku
18 Feb '19

Review: High Chair 3 in 1 Kursi Makan Bayi dari Baby Safe Review: High Chair 3 in 1 Kursi Makan Bayi dari Baby Safe
18 Feb '19

Benarkah Memompa ASI dapat Mengubah Bentuk Payudara? Benarkah Memompa ASI dapat Mengubah Bentuk Payudara?
18 Feb '19

5 Jenis Makanan Pelancar ASI dan Saran Pengolahannya 5 Jenis Makanan Pelancar ASI dan Saran Pengolahannya
18 Feb '19

Review Dot Comotomo by Mom Joeia Review Dot Comotomo by Mom Joeia
18 Feb '19

Penyebab Kanker Serviks pada Perempuan Penyebab Kanker Serviks pada Perempuan
17 Feb '19

Benarkah Napas Berbunyi pada Bayi akibat Tidak Disedot? Benarkah Napas Berbunyi pada Bayi akibat Tidak Disedot?
17 Feb '19

Chocolate Banana Oatmeal Chocolate Banana Oatmeal
17 Feb '19

Menjaga Badan Bayi Tetap Hangat dengan Buds Organics Calming Rub Cream Menjaga Badan Bayi Tetap Hangat dengan Buds Organics Calming Rub Cream
17 Feb '19

Share, Earn, & Enjoy with Mom Feimi Wijaya Share, Earn, & Enjoy with Mom Feimi Wijaya
17 Feb '19

Melahirkan Tanpa Adanya Rasa Sakit Melahirkan Tanpa Adanya Rasa Sakit
17 Feb '19

WHO Tidak Pernah Merekomendasikan MPASI Menu Tunggal WHO Tidak Pernah Merekomendasikan MPASI Menu Tunggal
17 Feb '19

Dermatitis Atopik pada Bayi Dermatitis Atopik pada Bayi
17 Feb '19

5 Manfaat ASI bagi si Kecil 5 Manfaat ASI bagi si Kecil
17 Feb '19

Yuk Buat French Toast untuk Sarapan si Kecil Yuk Buat French Toast untuk Sarapan si Kecil
17 Feb '19

Anakku Speech Delay hingga Usia 27 Bulan Anakku Speech Delay hingga Usia 27 Bulan
17 Feb '19

Ciri-Ciri Pria yang Mengalami Azoospermia Ciri-Ciri Pria yang Mengalami Azoospermia
16 Feb '19

Tips Berkendara Bersama dengan Bayi Tips Berkendara Bersama dengan Bayi
16 Feb '19

READ MORE

Categories

Manufacturers

Suppliers

  • 120
  • 15
  • 160
  • 25
  • 400

Seputar Imunisasi Campak

HEALTH TIPS  |  13 Apr '18

Imunisasi campak merupakan proses pemasukkan virus yang sudah di lemahkan sebelumnya dan kemudian di masukkan ke dalam tubuh. Sama halnya dengan jenis imunisasi lainnya, bahwa imunisasi campak juga merupakan cara ampuh untuk mencegah munculnya penyakit terutama penyakit campak.  Maka dari itu, manfaat dari imunisasi campak itu sendiri sangatlah penting untuk bayi, karena campak sendiri bisa menular dengan sangat mudahnya.

Sesuai dengan rekomendasi dari IDAI atau Ikatan Dokter Anak Indonesia, bahwa jadwal pemberian imunisasi campak yang baik dan benar yiatu dilakukan atau di berikan sebanyak 3 kali. Untuk imunisasi campak yang pertama umumnya di lakukan ketika bayi berusia 9 bulan, kemudian dilanjutkan pada usia 24 bulan dan terakhir pada usia 7 tahun sekitaran kelas 1 hingga 6 SD. Bagi anak-anak yang memang belum pernah memperoleh imunisasi campak ini, maka tetap bisa di berikan dan dosisnya tergantung dengan usianya saat ini. Jika Si Kecil sudah berusia 9 hingga 12 bulan, maka Anda bisa memberikannya kapanpun ketika jadwal memungkinkan. Jika Si Kecil sudah berusia lebih dari 1 tahun, maka bisa diberikan MMR.

Penting untuk di ketahui, bahwa di dalam MMR ini terdapat beberapa jenis vaksin yang bermanfaat, diantaranya adalah vaksin campak, mumps, dan juga rubella. Dan biasanya jenis vaksin ini di berikan ketika anak-anak berusia 15 hingga 18 bulan dengan jarak minimal imunisasi yang di lakukan yaitu sekitar 6 bulan saja. Sebaiknya jenis vaksin ini di berikan ketika Si Kecil berada di kondisi kesehatan yang stabil atau dalam kata lain Si Kecil dalam keadaan sehat. Apabila di usia 15 bulan Si Kecil sudah memperoleh vaksin MMR, maka di usia 24 bulan Si Kecil tidak dianjurkan untuk kembali memperoleh vaksin campak, namun yang harus di ikuti adalah jadwal pemberian MMR.

Cara pemberian imunisasi campak :

  • Sebelum Si Kecil melakukan suntikan vaksin campak, sebaiknya vaksin campak di larutkan terlebih dahulu dengan pelarut yang memang sudah di sediakan dalam bentuk kemasan.
  • Vaksin atau imunisasi campak sendiri umumnya di berikan kepada bayi dengan dosis sekitar 0,5 ml dan di suntikan di bagian lengan atas Si Kecil.

Efek Samping Imunisasi Campak :

  • Ada sekitar 5-15% bayi yang sudah mendapatkan imunisasi campak mengalami demam ringan serta adanya kemerahan di bagian tempat penyuntikkan, dan kondisi ini umumnya berlangsung selama 3 hari.
  • Terjadi infeksi di bagian tempat penyuntikkan dan hal ini bisa terjadi jika jarum yang di gunakan untuk melakukan suntikan serta sumpit yang di gunakan tidak di sterilkan dengan baik.
  • Biasanya anak juga akan mengalami demam, flu yang disertai dengan batu, dan kondisi ini umumnya terjadi setelah 1 minggu proses penyuntikkan vaksin.
  • Si kecil juga akan mengalami rasa nyeri atau linu yang ringan dan akan terjadi selama 24 jam setelah proses imunisasi.

Semoga bermanfaat.

By: Babyologist Editor

307 Babyologist Indonesia Send Message to Writer

Related Stories