Manufacturers

Suppliers

  • 120
  • 15
  • 160
  • 25
  • 400

Pentingnya Imunisasi MR Bagi Si Kecil

BABY  |  OTHERS  |  TODDLER  |  24 May '19


Imunisasi MR – Rubella (campak jerman) adalah penyakit menular yang sangat berbahaya apabila sampai menular ke ibu hamil. Rubella dapat menyebabkan bayi lahir dengan kondisi cacat seperti buta, lumpuh, dan tuli. Karena dampaknya yang sangat membahayakan generasi penerus, pemerintah mewajibkan imunisasi MR. Moms wajib mendaftarkan si Kecil untuk mendapatkan imunisasi MR di Puskesmas, Posyandu, atau Rumah Sakit baik pemerintah maupun swasta.

Apa Imunisasi MR Itu?

Imunisasi MR (Measles dan Rubella) bertujuan untuk melindungi orang yang diimunisasi dari penyakit campak dan campak jerman. Pada dasarnya, vaksin MR adalah bagian dari vaksin MMR (Mumps, Measles, dan Rubella). Karena penyakit Mumps (gondongan) sudah jarang ditemui di Indonesia, maka vaksin MMR di Indonesia sengaja dipisahkan menjadi MMR dan MR. Sementara itu, kasus campak biasa dan campak jerman masih sering ditemui di Indonesia.

Syarat Kesehatan yang Harus Dipenuhi

Tidak semua bayi dapat menerima vaksin MR. Syarat-syarat yang harus dipenuhi sbb. :

Minimal berusia 9 bulan hingga 15 tahun

Harus dalam kondisi sehat

Tidak sedang atau habis opname

Tidak menderita penyakit berat

Tidak sedang batuk, pilek, demam, dan penyakit serupa lainnya

Tidak ada riwayat alergi vaksin

Kondisi berikut juga membuat si Kecil dilarang menerima vaksin MR :

Sedang menjalani perawatan radiasi

Mengonsumsi obat-obatan tertentu misalnya corticosteroid dan immunosuppressant

Menderita leukemia, anemia berat, dan penyakit kelainan darah lainnya

Menerima transfusi darah

Mitos Pemberian Vaksin MR

Seiring dengan kampanye vaksin yang dilakukan pemerintah, ada pihak-pihak tertentu yang menghembuskan isu-isu tidak bertanggungjawab seputar vaksin. Banyak mitos yang tidak jelas terkait vaksin MR bermunculan akhir-akhir ini. Menurut mitos yang beredar, vaksin MR akan menyebabkan kelumpuhan dan autisme. Pakar kesehatan dunia telah mematahkan mitos-mitos ini. Namun, mereka mengaku bahwa belum ada bukti akurat dan langsung yang menunjukkan keterikatan antara vaksin MR dengan kelumpuhan dan autisme. Dalam beberapa kasus, ternyata kelumpuhan dan autisme yang diduga terjadi setelah penderita divaksin hanyalah kebetulan semata. Melalui serangkaian tes laborat, pihak dokter berhasil menemukan sebab utama pemicu kondisi kesehatan tersebut.

Yuk download aplikasi Babyo di Android & iOS dan bergabung dengan ribuan Moms lainnya untuk saling berbagi cerita dan mendapatkan rewards! You really don't want to miss out!

477 Babyologist Indonesia

Comments

Related Stories

LATEST POSTS

Cara Memilih Light Weight Stroller

Bagaimana cara memilih stroller ringan yang baik? Yuk, simak tipsnya! Jangan lupa pilih sesuai dengan kebutuhan ya Moms.