Manufacturers

Suppliers

  • 120
  • 15
  • 160
  • 25
  • 400

Birth Story: Lahir (Kembali) dengan Nyaman dan Penuh Cinta

BABY  |  MY STORY  |  12 Oct '19


Halo Moms, kali ini aku mau sedikit berbagi cerita tentang pengalaman melahirkan anak pertamaku. Sedikit flashback di trimester 3, aku mulai rutin periksa kandungan setiap 2 minggu sekali. Waktu itu tanggal 22 Januari 2019, aku masih periksa di Klinik Bidankita. Setelah diperiksa, semuanya bagus, udah mulai kontraksi palsu karena aku juga bilang kalo kadang perut berasa kenceng keras gitu, dan ternyata itu kontraksi. Dikasih homeopathy sama bidan Yessie, untuk menaikkan Hb dan merangsang kontraksi. Oh iya, waktu hamil Hb ku rendah banget.

Jumat, 25 Januari 2019 karena aku kerja dan rencana ambil cuti baru minggu depan, hari Jumat masih masuk seperti biasa bawa motor sendiri pula. Pulang kerja ngajakin suami ke mall buat powerwalk, beli nanas, makan ice cream, pokoknya happy happy biar gelombang cinta cepet datang (baru sesekali ngerasa kontraksi palsu, usia kandungan sekitar 39 weeks). Aku udah rutin melakukan induksi alami sejak usia kandungan 37 weeks. Mulai dari main gymball, makan nanas, durian, kurma, semua dicoba.

Sabtu, 26 Januari 2019 masih ikutan kelas prenatal gentle yoga di Mifa Bhavana, sampe rumah juga langsung beberes, masih ngerasa biasa aja, belum ada kontraksi, cuma perut kenceng biasa. Sore masih sempet yoga lagi di rumah dan main gymball sambil afirmasi ke adek biar ngunci di panggul, karena terakhir periksa adek udah masuk panggul tapi belum begitu ngunci. Masih sempet beberes keperluan adek juga, masuk-masukin baju ke tas buat dibawa ke klinik.

Minggu, 27 Januari 2019 pagi sekitar jam 05.55 berasa kayak ada cairan keluar, aku pikir lendir darah, langsung ke kamar mandi cek dan ternyata kayak air yang keluar, minta tolong suami ambil kertas lakmus yang udah disiapin sedari usia kandungan 34 weeks, dicek dan bener aja berubah warna jadi ungu yang berarti itu pasti air ketuban. Masih selow karena keluarnya juga gak "pyok" banyak banget. Minum air kelapa muda (kebetulan stok di kulkas) supaya tetap terhidrasi dan makan kurma upayain biar kontraksi segera datang. Balik tiduran lagi, jam 06.11 berasa pengen pipis, ke kamar mandi dan keluar lagi air ketuban, aku tampung di tangan buat lihat warna dan baunya, ternyata masih jernih dan gak ada bau. Nah gak lama setelah itu, gelombang cinta mulai datang. Masih bisa main gymball biar adek makin turun dan minta tolong suami buat rebozo.

Gelombang cinta makin intens, mulai pakai aplikasi kontraksi nyaman dari bidankita. Baru mulai pakai udah langsung disuruh ke RS sama si aplikasi, tandanya kontraksi udah 5.1.1. Masih tetep bertahan di rumah karena emang dari awal gak mau buru-buru ke provider, perlama di rumah dulu biar pas sampe ke provider udah bukaan banyak. Masih sempet minta tolong suami buat rebusin telur buat sarapan sama rebus air buat mandi. Mandi air anget sambil lakuin gerakan yoga ardha uttanasana di kamar mandi biar adek makin turun. Abis mandi gelombang cinta makin nikmat, masih bertahan di rumah sambil cat cow pose dan main gymball sambil peluk suami. Jam 08.30 gelombang cinta udah berasa makin rapet, hampir gak ada jeda. Aku dan suami memutuskan berangkat ke klinik Asih Waluyo Jati karena jarak dari rumah yang lumayan agak jauh (sekitar 20 menit), mumpung masih ada sedikit jeda kontraksi.

Sepanjang perjalanan ke klinik (naik Grab Car) cuma peluk suami sambil dengerin hypnobirthing dan terus nafas ujjay. Sampe di klinik jam 09.00, masih bisa jalan sendiri ke ruang periksa, langsung di VT dan ternyata udah bukaan 6, selaput ketuban juga masih bagus walaupun udah ada sedikit rembes. Oh ya, di VT itu ternyata ya biasa aja kok Moms, gak sakit, atau mungkin karena kontraksi udah intens dan serviks juga udah lunak kali ya, udah lebih "siap" jadi gak berasa, kuncinya ada di nafas. Seneng banget karena udah bukaan banyak, bentar lagi ketemu adek. Pindah ke ruang bersalin, dan aku cuma pengen istirahat tiduran sambil atur nafas. Makan kurma sama telur bekal dari rumah buat persiapan tenaga.

Sekitar jam 10.00 udah berasa sensasi pengen ngejan tapi belum boleh ngejan sama bidan. Tahan ngejan sambil nafas ujjay dan rasa pengen ngejan semakin gak bisa ditahan. Dilihat ternyata udah bukaan lengkap dan kepala adek udah kelihatan. Akhirnya aku dibolehin ngejan. Bidan bilang cari rasa kontraksi paling kuat baru ngejan. Sekali ngejan belum berhasil. Masih harus ngejan beberapa kali lagi baru akhirnya jam 10.30 adek lahir dengan sehat selamat BB 3200 gram dan TB 49 cm.

Walaupun harus dapet robekan alami dan jahitan di perineum yang lumayan banyak, tapi selama proses jahit sama sekali gak ada rasa sakit, lagi-lagi kuncinya di nafas. Adek langsung IMD lebih dari 1 jam dan ditunda dimandikan sampe keesokan harinya. Besok paginya aku udah bisa pulang karena semuanya juga sehat. Alhamdulillah proses persalinan kemarin bebas takut dan drama, gak ada teriak-teriak, gak ada cakar suami, selalu tersenyum tiap gelombang cinta datang (walaupun susah banget ngontrolnya). Suami juga sangat tenang, sama sekali gak panik walaupun ketuban udah rembes duluan. Karena aku dan suami udah mempersiapkan semuanya sama-sama. Belajar bersama, karena kami sadar ini bukan hanya tentang kelahiran anak kami tapi juga tentang terlahirnya kami sebagai orangt ua. Aku, lahir (kembali) sebagai IBU.

Terima kasih Allah SWT sudah memberi kelancaran pada proses persalinanku, suami yang udah jadi birth partner / doula terbaik selama masa kehamilan, persalinan, sampe sekarang. Keluarga yang sudah mendoakan (oh ya, kami baru kasih kabar ke orang tua 3 jam setelah adek lahir, memang aku maunya lahiran hanya ditemenin sama suami jadi sebelumnya gak ngabarin kalo mau lahiran, karena gak nyangka juga hari itu bakal lahiran). Bidan Yessie (bidankita) yang sudah mengajarkan banyak sekali ilmu tentang persalinan, hampir semua yang dikatakan oleh bidan Yessie saya lakukan haha. Tim prenatal gentle yoga Mifa Bhavana (mba Tata, mba Yeni, mba Wulan) yang udah ngajarin yoga. Seluruh bidan dari klinik Asih Waluyo Jati yang sudah membantu proses persalinanku. Dan terima kasih anakku, Syeron Alfarras, sudah sama-sama belajar dan berjuang sedari dalam kandungan sampai akhirnya kamu terlahir sehat, selamat, tidak kurang tidak lebih. Selamat datang di dunia, Nak.

Oh iya, inget sama birth plan yang udah aku buat pas masih hamil? Alhamdulillah 90% birth planku tercapai. Itu semua berkat doa, kerja keras memberdayakan diri, belajar, & juga support dari suami. Terima kasih Moms yang udah baca. See you.

Yuk download aplikasi Babyo di Android & iOS dan bergabung dengan ribuan Moms lainnya untuk saling berbagi cerita dan mendapatkan rewards! You really don't want to miss out!

386 Dewi Pangestika

Comments

Related Stories

LATEST POSTS

Apa Kata Moms tentang Diapers?

Moms, punya cerita atau pengalaman seputar memilih popok si Kecil?

Cantengan Yang Dialami Anakku, Apa Saja Penanganannya?

Si Kecil mengalami cantengan? Begini cara menanganinya Moms.

Tips Mendisiplinkan Bayi Kembar Supaya Orang Tua Juga Bisa Istirahat

Merawat bayi kembar tentu sangat melelahkan ya Moms. Yuk simak tips berikut ini agar Moms and Dads juga bisa beristirahat.

Cerita Pangkas Rambut Di Rumah Aja Ala Kami

Moms berpikiran untuk mencukur rambut si Kecil di rumah? Simak cerita berikut ini.

Kenali Penyebab Kuning Bayi

Tahukah Moms, jaundice atau penyakit kuning pada bayi baru lahir memang umum terjadi. Lantas apa saja yang menyebabkan bayi kuning?

Tips Supaya Si Kecil Anteng Selama Penerbangan di Pesawat

Perjalanan naik pesawat memang membutuhkan waktu yang lama tergantung destinasi. Ini tips agar si Kecil tidak rewel selama dalam perjalanan.

7 Hal Penting Saat Ajak Si Kecil Bermain di Playground

Saat si Kecil bermain di playground, ada beberapa hal yang perlu Moms perhatikan demi keselamatannya. Apa sajakah itu?

NewBorn Shopping List Ala Mom Risny

Kebutuhan bayi baru lahir sangat banyak dan harus Moms persiapkan dari awal. Intip daftar belanjaan untuk bayi baru lahir Mom Risny berikut ini.

Review Baby Loop Bantal Menyusui Multifungsi

Mom Irene membagikan pengalamannya menggunakan Baby Loop, bantal menyusui multifungsi, hasil tukar poin di Babyologist.

Sudahkah Kebutuhan Zat Besi Si Kecil Terpenuhi?

Untuk menunjang tumbuh kembang si Kecil, Moms harus memenuhi nutrisi-nutrisi yang dibutuhkannya. Salah satu nutrisi tersebut adalah zat besi.

Review Clodi: Sobi Diaper

Mom Riel mengemukakan kelebihan dan kekurangan produk Sobi Minky Micro Snap yang dibelinya.

Hati-Hati dalam Memilih Bantal Bayi

Buat para bumil, apalagi yang udah masuk trimester 3, pasti lagi excited banget buat nyiapin keperluan baby. Aku mencari info mengenai [...]

Tips Belanja Keperluan Newborn

Hai Moms! Di usia kehamilan yang sudah memasuki 25w ini, saya udah mulai bikin list belanja keperluan si kecil nih.

Perlak Karet vs Perlak Kain, Lebih Bagus yang Mana?

Momen menunggu kelahiran sang buah hati adalah momen yang sangat ditunggu-tunggu oleh setiap orang tua.

Alasan Tubuh Bayi Selalu Beraroma Harum

Pernahkah Moms berpikir dari mana aroma harum di tubuh bayi itu berasal? Apakah semua bayi memilikinya?

Kirana & Kanaya (Twins, Premie Baby, NICU Warrior)

Ketuban pecah dini dan eklampsia membuat bayi kembarku harus lahir prematur dan dirawat 12 hari

Hal-hal yang Menjadi Pertanyaan Seputar Newborn

Sebagai New Moms atau bahkan New Dads kadang suka bingung kan tentang apa ya yang harus dilakukan buat baby?

Berbagai Tipe Clodi

Penggunaan clodi (cloth diaper) sebagai pengganti pospak (popok sekali pakai) semakin lama semakin populer.

Kelahiran Prematur dan Cara Merawatnya

Bagaimana cara merawat bayi prematur yang benar aga tumbuh kembangnya sempurna?

Pengalaman Membawa Newborn Baby Usia 2 Bulan Naik Pesawat

Bayi newborn (0-3 Bulan) selalu memerlukan perhatian dan perlakuan khusus dalam berbagai hal.