Manufacturers

Suppliers

  • 120
  • 15
  • 160
  • 25
  • 400

Asuransi vs BPJS

BABY  |  HEALTH TIPS  |  MY STORY  |  PREGNANCY  |  21 Jul '19


Di artikel kali ini aku mau sharing mengenai BPJS yang saat itu akhirnya aku gunakan. Kenapa bukan asuransi atau jalur umum?

Sebagai pasangan yang baru menikah setahun saat itu, tentu keuangan kita masih sangat terbatas. Kita ga bisa andelin orang tua. Karena dalam pikiran aku dan suami ini anak kami, ini adalah tanggung jawab kami. Orang tua boleh bantu, tapi kami berprinsip tidak mau meminta.

Asuransi pribadi itu tidak mengcover biaya lahiran kita ya Moms, dan baby yang masih di dalam perut itu kita juga ga bisa masukin asuransi. Tunggu lahir dulu baru bisa (aku udah cek ke beberapa asuransi alamat utamanya karena risiko newborn itu besar sekali. Makanya harus tunggu babynya lahir dan dinyatakan sehat baru bisa daftar asuransi.

Makanya kami coba alternatif BPJS (ini atas saran dari tante aku, dan awalnya aku memandang rendah banget). Tapi karena aku dan suami punya BPJS, kita mikir wah boleh juga deh coba siapa tau ada jalan keluar?

Jadi pertama-tama kita ke puskesmas atau klinik sesuai sama faskes di kartu kita! Ini aku cepet banget prosesnya tinggal tunjukin kartu, daftar, tunggu dokter deh.

Waktu dokternya periksa, aku langsung bilang anak aku ini ada penyakit jantung bawaan. Tolong rujuk saya ke RS Siloam Karawaci (RS terdekat yang melayani BPJS).

Di puskesmas mereka ga ada alat USG ya jadi pas aku bilang begitu otomatis mereka langsung bikin surat rekomendasi buat periksa di RS.

Surat rekomendasi ini kalian harus file ya Moms! Karena tiap periksa harus lampirin semua datanya! Kalo hilang kalian harus start dari awal lagi.

Next ini sudah di RS, kondisinya rame banget. Jadi kita harus antre. Mulai deh kita merendahkan lagi.

Setelah hampir setengah hari dan tiba giliran kita, diperiksa sama dokter beserta dokter2 praktek ikut belajar kayaknya jadi waktu periksa itu ada 3 dokter. Mereka pun menconfirm lagi. Tapi di Siloam Karawaci itu ga bisa melakukan operasi jantung anak. Nah di sini aku direkomendasi buat ke RSAB.

Di sini juga aku dijelasin buat bikin BPJS anak. Baik banget mereka tuh langsung info dan kasih kita keterangan yang dibutuhin buat bikinnya (print USG baby kita dengan keterangan bayi nyonya .. diisi nama kita). Udah deh kita dapet itu langsung daftar. Begitu anak kita lahir, bayar iurannya langsung bisa pake kalo anak kita kenapa2.

Jadi mau bayi sehat atau bayi sakit bawaan, bikin aja ini BPJS baby! Kenapa? Kita ga pernah tau loh pas anak kita lahir ternyata harus observasi, ternyata ada masalah A B C, ternyata lahir prematur, dll.

Nah lanjut lagi setelah dari RS Siloam kita lanjut ke RSAB. Di sana kita daftar, lengkapin data, langsung diperiksa. Aku pikir jalur BPJS nih pasti cuman dokter praktek dan asal periksa.

Jadi awalnya bener hanya dokter praktek, tapi karena aku ada problem serius langsung dilanjutin ke dokter senior dan saat itu juga langsung fetomaternal. Apalagi tuh fetomaternal? Itu semacam scanner baby bahasa kasarnya. Semua diukur dan dicek. Mulai dari ujung kepala sampai dengan ujung kaki! Sampil dicatat dijelasin. Dikasih foto 4d babynya. Aduhhh seneng bangettt. Ini aku bilang lengkap bener2 lengkap ya semua tangan kaki hidung tengkuk bener2 semua diukur dicek!

Yang bikin aku shock lagi, langsung disuruh lanjut buat periksa sama dokter jantung (cuman karena lagi ga praktek disuruh dateng lagi besoknya), disuruh cek darah lumayan lengkap padahal aku udah bilang ada cek darah waktu 2 bulan sebelumnya, dibikinin jadwal kontrol lagi, diresepin vitamin, semua GRATIS ga keluar sepeser pun!

Dari situ aku super shock!!! Dan kita mutusin ya udah kita lanjut di sini aja. Padahal awalnya BPJS hanya untuk jalan alternatif.

NIPT yang mahal itu pun akhirnya aku lakuin atas saran sang dokter BPJS dan itu pun ga bayar.

Jadi selama bulan ke-6 hamil ampe lahiran, ampe baby keluar RS itu semua free dibayar sama BPJS (baby aku sendiri 2 minggu lebih ya di NICU).

Hamil anak ke-2 , anak aku sehat ya, tapi aku tetep buatin BPJS sejak aku masih hamil.

Kenapa?

1. Kita ga tau risiko baby saat lahir. USG hanya bisa memperkirakan

2. Kalaupun ga kita pake buat baby kita, kita bisa bantu baby2 lain lewat payment kita

3. Aku bersyukur punya pengalaman kehamilan pertama aku, dan berharap bisa sharing ke orang di sekitar aku.

4. Aku merasa masih berhutang banyak sama BPJS.

Sekian seharing aku mengenai BPJS. Next sharing aku mau bahas detail jantung baby aku! Sampe endingnya operasi (BPJS lagi dan free lagi).

Yuk download aplikasi Babyo di Android & iOS dan bergabung dengan ribuan Moms lainnya untuk saling berbagi cerita dan mendapatkan rewards! You really don't want to miss out!

195 Elisa Novita

Comments

Related Stories

LATEST POSTS

Bayiku Mengalami Hidrokel

Kehadiran seorang bayi merupakan momen yang paling ditunggu bagi pasangan suami istri.

Pentingkah Pemeriksaan TORCH pada Ibu Hamil?

Menjadi seorang ibu pasti adalah idaman setiap wanita. Saya akan menceritakan awal kisah kehamilan saya.